Rabu, 24 Mei 2017

Modifikasi TV LCD Jadi TV LED



Teknologi TV semakin tahun semakin cepat berkembang menjadi lebih heboh.

Jadi inget dulu waktu kecil punya tv kecil 14″ tabung yang kalau ganti channel harus pencet pencet tombol di samping tabung tv nya. Ga kalah klasik lagi waktu pulang kampung ke batubulan, disana paman saya punya tv hitam putih yang kalau ganti channel harus putar putar tuas channel nya. itu pun siaran nya cuma di frekwensi VHF (siaran paling populer TVRI).

Ga nyangka sekarang tv uda jadi sangat tipis banget, saking tipis nya sampe ada yang bisa lengkung :D

TV LCD aja sebenarnya uda sebuah locatan teknologi yang besar banget, dari tv tabung yang tebel gitu bisa sampai setipis sekarang. (sebelum tv lcd ada juga tv plasma, semi tabung).

dan belum berapa lama TV LCD muncul tiba tiba TV LED muncul di pasaran. Awalnya (waktu itu masih SMK dan praktek kerja lapangan di SHARP BALI) saya nanya ke kepala teknisi disana, “pak tv led itu layar nya terbentuk dari led kecil ya? (sekarang ada OLED) sambil ketawa dibalas pertanyaan saya itu, “hahahaha TV LED itu hanya backlight saja yang menggunakan lampu LED, sedangkan LCD masih menggunakan lampu CFL (semacam lampu TL ukuran kecil).

waktu itu saya belum dikasi untuk praktek bongkar tv di sharp, karena harga produknya masih terbilang mahal. paling sering service rice cooker sama tape compo :D wkwkwk paling keren benerin tv tabung.

Nah beberapa tahun belakangan baru deh saya mulai berani service tv sendiri. mulai tv tabung sampai sesekali ambil tv lcd dan sekarang kebanyakan tv LED. Pengalaman saya benerin tv jenis ini (LCD dan LED) lebih mudah daripada tv tabung. karena komponen nya sedikit, rusak lebih sering bagian power supply. kalau rusah chip pada main modul tinggal main ganti aja wkwkwk.

Tapi sekarang saya mau bagi cerita tentang modifikasi sebuah tv LCD menjadi sebuah tv LED. tadi uda tau dong apa bedanya dari cerita saya diatas. Nah kenapa sih kita harus modifikasi TV LCD jadi TV LED? kalau TV LCD kan backlight nya masih pakai lampu CFL, kalau di bali sendiri aga susah cari sparepart penggantinya. Tapi untuk backlight LED banyak banget yang jual. Nah kenapa kita ga ganti aja nih lampu backlight nya jadi LED.
Yang jadi masalah adalah rangkaian catu daya untuk backlight nya. kalau TV LCD dikenal dengan inverter yang tegangan nya dominan tegangan tinggi AC dengan frekwensi sangat tinggi, serupa dengan pemberian tegangan pada rangkaian lampu hemat energi (biasanya orang awam nyebut nya lampu neon). Sedangkan tv LED, supply tegangan nya adalah DC dengan tegangan mulai dari 32v sampai 110v tergantung jumlah led yang dipakai pada backlight.

pada video versi tv led yang kecilan yaitu tv 22″ LED disana saya modifikasi rangkaian supply tegangan nya menjadi sederhana karena rangkaian booster dc aslinya mengalami kerusakan dan ic nya ga nemu di toko lokal.



Nah kasus yang paling baru ini saya ga nemu sparepart pengganti untuk TV LCD nya nih, tabung CFL nya hangus dah ga nyala. Rangkaian inverter tegangan tinggi nya saya cabut dan kembali lagi saya modifikasi dengan menambahkan beberapa led backlight sebagai pengganti backlight aslinya. kamu juga bisa coba.



Kalau kamu punya tv lcd atau LED yang mati ga ada gambar tapi suara masih ada, jangan buru buru bawa ke tukang service. coba teknik yang uda saya coba di video ini.



loading...


sumber:
duwiarsana.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar